9 Perang Paling Singkat Sepanjang Sejarah

klg asli

berhasil
Perang Tersingkat Sepanjang Sejarah - infolabel.blogspot.com 
INFO NEWS - Perang selalu menyisakan korban, kehancuran, kepedihan bagi kedua belah pihak, baik yang menang atau yang kalah. Perang dapat terjadi umumnya karena mempertahankan prinsip yang diyakininya. Permusuhan, keserakahan dan ambisi dapat menyebabkan meletusnya perang. 

Meskipun perang tersebut berlangsung singkat dan pendek, tetap saja kita tidak menghendakinya. Perang dapat kita hindari asal saja kita dapat saling menghormati, menyayangi dan menjalankan hak dan kewajiban kita terhadap Tuhan. 
9. Perang Polandia – Lituania 
Perang Polandia versus Lituania yang notabene adalah bekas runtuhan Uni Soviet, terjadi karena adanya perebutan daerah Vilnius termasuk daerah Suwalki. Wilayah Vilnius diklaim oleh Lituania membuat Polandia berang, karena daerah itu dihuni oleh mayoritas orang Polandia yang telah lama mendiami wilayah Vilnius. Perebutan daerah ini menimbulkan konflik militer antara Lituania versus Polandia, perang berlangsung pada bulan September-Oktober 1920, selama 37 hari yang merupakan perang terpendek yang pernah terjadi. Perang diakhiri melalui jalan mediasi PBB, dengan hasil daerah Vilnius dan Suwalki dibawah kontrol Polandia. Atau dengan kata lain Polandia menang perang.
Perang Polandia – Lituania
8. Perang Balkan Kedua
Second Balkan War, terjadi di kawasan negara-negara balkan yang terlibat konflik perebutan daerah hasil Perang Balkan Pertama. Bulgaria menyatakan perang terhadap Serbia dan Yunani karena ketidakpuasan pembagian wilayah Makedonia. Efek domino dari invasi Bulgaria terhadap Serbia dan Yunani adalah ada pihak yang diuntungkan dalam Perang Balkan Kedua ini, yaitu Kekaisaran Ustmaniyah yang berhasil merebut wilayah yang telah hilang, yaitu Thrace Timur dan sebagian besar Makeonia.
Perang yang berlangsung pada tanggal 16 Juni 1913 dibawah komando Tsar Ferdinand, sampai 18 Juli 1913, selama 32 hari menjadi salah satu perang terpendek. Bulgaria akhirnya meminta genjatan senjata dengan kata lain Bulgaria kalah perang. Untuk mengakhirinya kemudian diadakan Perjanjian Bucharest dan Perjanjian Konstaninopel yang mengatur pembagian wilayah yang menyebabkan Bulgaria kehilangan sebagian besar wilayah hasil Perang Balkan Pertama.
Perang Balkan Kedua
7. Perang Yunani – Turki
Perang Yunani versus Turki (Kekaisaran Utsmaniyah) dikenal dengan Perang Tiga Puluh Hari dan dikenal juga dengan Black ’97. Perang ini terjadi karena status provinsi Kekaisaran Utsmaniyah, yaitu wilayah Kreta yang ingin mendirikan sebuah negara yang otonom dengan intervensi dari Yunani. Yunani mendukung Kreta untuk lepas dari Kekaisaran Utsmaniyah dan bergabung dengan Yunani dengan menyediakan relawan militer pada tanggal 21 Januari 1897 untuk melawan pasukan Kekaisaran Utsmaniyah. Eropa ikut campur dan memproteksi Kreta. Yunani berhasil dikalahkan oleh Kekaisaran Utsmaniyah dalam waktu 30 hari dan menjadi salah satu perang terpendek.
Perang Yunani – Turki
6. Perang Cina – Vietnam
Perang antara Republik Rakyat Cina (RCC) versus Vietnam adalah perang yang singkat tetapi berdarah terjadi di perbatasan pada tahun 1979. Meskipun Vietnam negara kecil, tetapi tidak merasa inferior dalam menghadapi invasi RRC sehingga kedua negara ini mengklaim memenangkan pertempuran. RRC yang membabi buta dalam menginvasi Vietnam menerapkan kebijakan bumi hangus, sehingga menimbulkan kerusakan infrastruktur yang parah di pihak Vietnam. Perang dihentikan dengan ditariknya pasukan Cina di wilayah Vietnam dan Vietnam berhasil menduduki Kamboja. Perang ini berlangsung secara singkat dan pendek 17 Februari – 16 Maret, 1979 atau selama 28 hari.
Perang Cina – Vietnam
5. Perang Georgia versus Armenia
Perang antara Republik Demokratik Georgia versus Republik Demokratik Armenia lagi-lagi perebutan wilayah menjadi alasan persengketaan perang perbatasan ini. Armenia dan Georgia sama-sama ingin mengontrol provinsi Lori, Javakheti dan Borchalo sebagai bekas daerah yang telah ditinggalkan oleh Dinasti Utsmaniyah setelah Perang Dunia I. Persengketaan berlangsung selama 24 hari dari tanggal 7 – 31 Desember 1918 merupakan periode perang terpendek yang pernah terjadi. Peperangan diakhiri dengan gencatan senjata yang diprakarsai oleh Inggris dengan menghasilkan reksa administrasi di provinsi Lori. Dengan kata lain tidak ada yang menang atau yang kalah.
Perang Georgia versus Armenia
4. Perang Serbia versus Bulgaria
Perang antara Serbia dengan Bulgaria terjadi pada tanggal 14-28 November 1885, perang ini termasuk perang terpendek yaitu selama 14 hari. Mungkin karena letak geografis kedua negara ini yang berdekatan, Sebia-Bulgaria sering terlibat konflik wilayah. Latar belakang meletusnya perang Serbia versus Bulgaria adalah janji Kekaisaran Austria-Hungaria bahwa Bulgaria akan diberi imbalan wilayah Kekaisaran Utsmaniyah. Bulgaria memindahkan sebagian pasukannya di wilayah Bregovo, yang sebelumnya telah diduduki oleh pasukan Serbia. Serbia yang diusir secara paksa melawan tindakan pasukan Bulgaria. Perang diakhiri dengan kekalahan Serbia dan ditandatanganinya perjanjian Bukarest.
Perang Serbia versus Bulgaria
3. Perang India versus Pakistan
Perang antara India versus Pakistan adalah perang saudara yang terpendek yaitu berlangsung selama 13 hari di tahun 1971. Wilayah Kashmir dan Pakistan Timur merupakan awal sengketa perang India-Pakistan. Periode perang India-Pakistan terjadi pada tanggal 3-16 Desember 1971, perang berakhir dengan kemenangan di pihak India dalam waktu kurang dari dua minggu.
Perang India versus Pakistan
2. Perang 6 Hari
Perang 6 hari adalah perang terpendek yang terjadi pada tanggal 5-10 Juni 1967 antara Arab versus Israel. Perang 6 hari terjadi karena serangan Israel terhadap negara-negara Arab (Mesir, Suriah, Yordania dan Irak). Israel yang berambisi untuk memperluas tanahnya dengan menduduki Jalur Gaza dan Semenanjung Sinai di Mesir, Tepi Barat dan Yerusalem Timur di Yordania, Dataran Tinggi Golan di Suriah. Tindakan Israel yang merebut wilayah-wilayah ini membuat persatuan bangsa Arab berang. Negara-negara Arab menyerukan untuk bersatu melawan Israel. Pada tanggal 5 Juni 1967 Israel menyerang Mesir melalui udara. Peperangan mulai merebak di kawasan Mesir, Yordania dan Suriah.
Perang 6 Hari 
Perang berakhir dengan kemenangan Israel yang berhasil merebut Jalur Gaza, Semenanjung Sinai, Tepi Barat dan Dataran Tinggi Golan dari negara-negara Arab. Hingga hari ini Israel masih berambisi untuk memperluas wilayah negaranya dengan mencaplok wilayah-wilayah negara lain, khususnya negara-negara Arab yang secara letak geografisnya dekat dengan Israel. Tindakan Israel ini adalah pelanggaran HAM yang sangat berat. Sudah saatnya dunia khususnya PBB membuka mata dan mengambil tindakan tegas kepada Israel dengan menjatuhkan sanksi kepada Israel yang telah merebut secara paksa wilayah negara-negara lain.
1. Perang Anglo versus Zanzibar
Ini dia perang terpendek yang pernah terjadi sepanjang sejarah, berlangsung selama 45 menit. Perang Anglo-Zanzibar adalah perang yang terjadi antara Inggris versus Zanzibar tanggal 27 Agustus 1896. Perang dipicu saat Sultan Hamad bin Thuwaini yang bekerjasama dengan Inggris meninggal kemudian terjadi kudeta dan berhasil merebut kekuasaan yang dilakukan oleh Khalid bin Bargash.
 Perang Anglo versus Zanzibar  
Inggris menilai Khalid dianggap tidak cakap untuk menjadi seorang Sultan dan mengultimatum Khalid untuk mundur dan menarik pasukannya dari istana. Pukul 09.00 Waktu Afrika Timur tanggal 27 Agustus 1896 ultimatum Inggris berakhir tetapi Khalid dan pasukannya tidak mematuhi ultimatum tersebut. Pukul 09.02 bom pertama diluncurkan Inggris ke arah istana menyebabkan istana hancur dan terbakar. Khalid membalas serangan Inggris dengan menyerang angkatan laut Inggris. Pukul 09.40 bendera di istana berhasil ditembak, menandakan istana telah jatuh dan Inggris memenangkan pertempuran tersebut.

source

Category: UncategorizedTags:
Jayabet