Menang Pemilu, Donald Trump Jadi Presiden Baru Amerika Serikat ke-45

klg asli

berhasil

Donald Trump presiden baru Amerika Serikat AS

Wartainfo.com - Pertarungan menuju Gedung Putih antara Hillary Clinton dan Donald Trump baru saja berakhir dengan kemenangan capres Republik. Sang miliarder nyenteri terpilih sebagai presiden baru Amerika Serikat.

Calon Presiden dari Partai Republik, Donald Trump, memenangkan Pemilihan Presiden Amerika Serikat. Menurut perhitungan suara dari AP, Trump memperoleh 276 electoral vote dan 218 untuk Hillary. Donald Trump, mengantongi satu-persatu suara electoral vote dari swing votes: Florida, Ohio, North Carolina, Pennsylvania.

"Things that were true: undercover Trump vote; @mike_pence for VP; Hillary's floor & ceiling r same; rally crowds matter; we expanded the map," tulis manajer kampanye Donald Trump, Kellyanne Conway seperti dikutip dari USA Today, Rabu (9/11/2016).

Lihat juga:

Donald Trump mengklaim telah memenangkan 288 electoral votes, unggul dari Hillary Clinton, 215. Usai diumumkan sebagai pemenang, Donald Trump kemudian menyampaikan pidatonya. Mengucapkan rasa terimakasihnya terhadap seluruh pendukung. Kemenangan Donald Trump ini menjadi yang paling bersejarah, karena baru kali ini presiden berhasil unggul hanya dalam electoral votes.

Foto Donald Trump dan Istrinya Melania Ciuman Hot

Donald Trump dan istrinya (Melania Trump) di atas panggung Konvensi Partai Republik (Straits Times)

Kemenangannya melawan Hillary Clinton mengakhiri delapan tahun dominasi Partai Demokrat di Gedung Putih serta bakal menghancurkan legacy Presiden Barack Obama. Trump berjanji akan mengganti kebijakan kesehatan Obama, mengubah perjanjian nuklir dengan Iran serta perdagangan dengan Meksiko dan Kanada.

Partai Republik menghancurkan dinding Demokrat dengan unggul di negara bagian Pennsylvania dan Wisconsin, negara-negara yang tidak memilih calon presiden Partai Republik sejak 1980-an. Trump memenangkan hampir semua negara medan pertempuran kompetitif, dan ia tidak hanya itu, mengklaim Florida, Ohio, North Carolina dan lain-lain.

Pasar saham global dan saham AS anjlok, mencerminkan kekhawatiran atas apa yang Presiden Trump kelak mengubah kebijakan perekonomian dan perdagangan.

Bos real estate New York yang tinggal di Manhattan, Trump ditempa koneksi mencolok dengan kulit putih, kelas pekerja Amerika yang merasa tertinggal dalam ekonomi.

Donald Trump melemparkan isu imigrasi, baik dari Amerika Latin dan Timur Tengah, sebagai akar dari masalah yang mengganggu banyak orang Amerika dan menebarkan ketakutan terorisme yang berasal baik di dalam dan di luar negeri.

Trump akan mengambil alih  Kongres yang diperkirakan akan sepenuhnya di bawah kendali Partai Republik. Senat kandidat GOP akan menangkis penantang Demokrat di negara-negara kunci dan tampak siap untuk mempertahankan mayoritas. Partai Republik juga mempertahankan cengkeraman mereka di DPR.

Mengontrol Senat, berarti Donald Trump akan memiliki peluang besar dalam mengangkat hakim Mahkamah Agung, yang berarti perubahan besar yang telah berlangsung selama beberapa dekade.

Baca juga:

Category: Internasional, NewsTags:
Jayabet