9 Alasan Wanita Tidak Dapat Menolak Lamaran Pria

klg asli

berhasil
Alasan Cewek tidak bisa Menolak Lamaran Seorang Laki-laki

Wartainfo.com - Setelah berpacaran sekian lama dan dan usia juga sudah memenuhi syarat untuk menikah, namun wanita belum memberikan jawaban "iya" saat dilamar. Mengapa ya? Coba tilik beberapa hal dibawah ini sebagai bahan introspeksi.

Laki-laki dengan kriteria yang seperti apa yang membuat wanita menerima pinangan atau lamaran pasangannya, Simak ulasan selengkapnya berikut ini: (wartainfo.com)

1. Pejuang tangguh 
Maskulinitas adalah hal yang mencerminkan sisi laki-laki dan menjadi hal yang sangat diperlukan wanita dalam kehidupannya. Karena memang demikianlah adanya pria dan perempuan berpasangan untuk saling melengkapi.

Dalam hal ini, maskulin tidak harus berotot kekar, berjambang atau ciri fisik lainnya, namun lebih kepada sikap berani berjuang demi suatu visi yang dipegangnya. Misalnya berjuang mencari pekerjaan yang lebih baik, berjuang mempertahankan hubungan yang sehat, berjuang mencari kebahagiaan dalam hidup. 

2. Berkomitmen 
Sosok laki-laki dari jaman dahulu hingga jaman sekarang, ternyata masih dipandang sebagai seseorang yang mengimplementasikan satu kata satu perbuatan. Maksudnya adalah, apa yang dikatakan, maka itulah yang diperbuatnya. Sehingga jika laki-laki berkomitmen untuk hal apapun, maka ia bisa dipercaya untuk melakukan komitmen tersebut. 
3. Setia 
Saat laki-laki menjalin cinta, kesetiaan adalah hal yang ditunggu dan menjadi luar biasa bagi perempuan. Bahkan hal ini bisa jadi daftar nomor satu mengapa seorang perempuan menerima lamaran laki-laki untuk menikah. Karena saat menikah, pasti ada keinginan untuk menjalani pernikahan selamanya.

Setia dalam hal ini adalah tidak menjalin cinta atau ikatan lain diluar dari hubungannya dengan pasangannya. Jangan disalah artikan bahwa lalu laki-laki tidak boleh punya teman-teman lawan jenis. 

4. Dapat mengambil keputusan dan bertanggungjawab 
Tugas laki-laki setelah menikah nanti adalah menjadi kepala rumah tangga yang akan menjadi pengambil keputusan dalam banyak hal. Oleh karena itu, cara pengambilan keputusan dan pertanggungjawabannya harus cukup terlihat selama pacaran. 
5. Mencintai apa adanya 
Tidak perlu membanding-bandingkan pasanganmu dengan perempuan lain atau pasangan orang lain. Jika memang pasanganmu kurang dapat menunjukkan sesuatu yang kamu harapkan, atau kurang bisa berdandan atau merawat diri misalnya, sampaikan masukan dengan biiak, tanpa menyakiti hatinya.

Sayangilah pasanganmu apa adanya, dan tidak lupa untuk selalu membantunya berkembang lebih baik tanpa ada kata-kata yang kurang menyenangkan. 

6. Perhatian 
Laki-laki cenderung lebih logis dibandingkan makhluk perempuan sehingga kurang memperhatikan sesuatu yang tidak dapat terlihat secara gamblang dan nyata. Namun demi hubungan yang lebih melengkapi dan membahagiakan, sikap perhatian terhadap pasangan menjadi hal yang dinanti-nanti, bahkan sampai saat menikah.

Ungkapan-ungkapan sederhana seperti di bawah ini, meskipun kedengarannya "basi", tetapi jika memang diungkapkan dengan tulus, akan terdengar menyenangkan:

"Apa yang kamu rasakan saat jauh dari aku ya?"
"Kamu potong rambut sedikit ya? Kelihatan lebih seger loh"
"Kamu cemberut saja dari tadi, ada yang perlu kita obrolin?" 

7. Punya pekerjaan atau penghasilan 
Ini bukan masalah materialistis, tetapi memang realistis. Bagaimanapun setelah menikah kalian akan punya anak dan harus menyiapkan dana kesehatan dan pendidikan bagi anak. Jadi, paling tidak, saat pacaran, laki-laki mempunyai penghasilan atau pekerjaan.
8. Mau mendengarkan
Perempuan mempunyai kebutuhan yang lebih untuk bercerita, dibandingkan laki-laki. Ada banyak hal yang dialami pria, namun hanya sedikit yang dibagi dengan pasangannya. Berbeda dengan perempuan, ia butuh sosok laki-laki yang mau mendengarkan kebutuhan dan ceritanya. 
9. Mau menghormati Wanita
Posisi laki-laki dan perempuan dalam kehidupan berumahtangga itu bukan satu diatas yang lain, namun sejajar sebagai partner dalam kehidupan. Sehingga tidak ada dalam kamus laki-laki yaitu bersikap kasar terhadap wanita atau memaksakan kehendak.

Jadi, itulah kira-kira beberapa karakter laki-laki yang biasanya menjadi pertimbangan bagi seorang wanita menerimanya untuk menjalani tahap berpasangan berikutnya, yaitu pernikahan, Semoga sukses. (wartainfo.com)

Category: Gaya Hidup, RelationshipTags:
Jayabet