Lima Kebiadaban ISIS Terhadap Anak-anak

klg asli

berhasil
Kebiadaban kekejaman isis terhadap pada anak anak di bawah umur

Kebiadaban dan Kekejaman ISIS pada Anak anak - Hampir setiap hari kita bisa membaca atau melihat berita- berita tentang kekejaman kelompok militan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS). Berita-berita mengerikan itu seolah-olah hampir tiada habisnya mengulas segala aksi kekejaman terbaru dari ISIS. Dari mulai memperkosa, membunuh, dan menghancurkan situs-situs penting bersejarah.

ISIS memang memperlihatkan kemampuan propaganda mereka lewat media. Namun dari semua kekejian itu sesungguhnya yang lebih keji adalah ketika mereka 'mencuci otak' anak-anak untuk meyakini kebenaran paham radikal yang mereka anut. Berikut beberapa Kebiadaban dan kekejaman ISIS terhadap anak-anak. (wartainfo.com)

1. ISIS menculik anak-anak buat jadi budak seks dan pengebom bunuh diri

kebiadaban isis menculik anak dijadikan budak seks

Kelompok militan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) hari ini merilis sebuah video memperlihatkan mereka tengah melatih anak-anak laki-laki berusia sekitar lima tahun untuk menjadi jihadis. Dalam video propaganda itu anak-anak mengikuti pelatihan militer di sebuah kamp bernama Institut Al Farouq bagi pemula di Provinsi Raqqa, Suriah, seperti dilansir surat kabar the Daily Mail. Video berdurasi sembilan menit itu menampilkan anak-anak berseragam militer tengah mengikuti instruksi pelatih mereka dalam barisan.

Anak-anak itu semua mengenakan ikat kepala berlogo ISIS. Mereka menjawab pertanyaan instruktur mereka dengan gaya militer. Melalui video ini ISIS memperlihatkan bagaimana mereka 'mencuci otak' anak-anak tak berdosa itu. Dalam video itu juga diperlihatkan anak-anak itu mengikuti salat berjamaah dipimpin seorang imam dan di depan tempat imam bersujud itu ada dua senapan diletakkan menyilang.

"Mereka diajarkan bagaimana memakai senapan AK-47," kata pejabat keamanan Irak kepada stasiun televisi NBC News.

"Mereka juga memakai boneka untuk belajar memenggal kepala orang. Tak jarang mereka juga melihat proses pemenggalan itu berlangsung dan disuruh menenteng kepala korban supaya mereka belajar mengatasi rasa takut."

Sejak ISIS menguasai Raqqa, banyak warga memilih pergi meninggalkan rumah mereka karena takut dengan pemaksaan. Seorang ayah mengatakan dia sempat diancam karena menentang putra 13 tahunnya ikut pelatihan militer. (wartainfo.com)

2. Bocah ISIS menjadi eksekutor mata-mata Israel

Foto gambar Isis anak anak eksekusi tahanan israel

Beberapa waktu yang lalu kelompok militan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) merilis sebuah video memperlihatkan seorang bocah mengeksekusi seorang tawanan pria yang dianggap mata-mata Israel.

ISIS mengatakan pria itu bernama Muhammad Musallam asal Yerusalem Timur, Palestina. Keluarga Mussalam mengatakan kepada koran Israel, Haaretz, dia pergi ke Suriah untuk bergabung dengan ISIS. Tapi kelompok militan itu kemudian membunuhnya karena dia dianggap bekerja buat badan intelijen Israel, Mossad.

"Saya coba menelepon dia tapi ponselnya mati," kata ayah Musallam kepada Haaretz, seperti dilansir stasiun televisi CNN, awal bulan ini.

Dalam video eksekusi itu terlihat bocah yang umurnya kira-kira tidak lebih dari 12 tahun mengarahkan pistolnya ke kepala Musallam. Yang lebih mengerikan dari video itu adalah kenyataan bahwa ISIS sudah mencuci otak anak-anak untuk meyakini paham radikal yang mereka anut.

3. Beredar video ISIS ajari anak-anak Indonesia gunakan senjata Ak-47

Foto video Isis latih anak anak indonesia menggunakan senjata

Penyebaran paham ISIS di Indonesia kian masif. Tidak cuma orang dewasa, anak kecil pun turut mereka rekrut. Sebuah video propaganda ISIS menghebohkan pengguna situs YouTube. Dalam video tersebut terlihat beberapa anak kecil Indonesia berusia sekitar 10 hingga 12 tahun diajari cara berperang.

Video berdurasi 2 menit 12 detik itu memperlihatkan secara jelas, bagaimana bocah-bocah berseragam militer berlatih bela diri. Selain itu, mereka juga dibekali dengan senjata api laras panjang AK-47.

Layaknya tentara profesional, tampak terampil memegang senjata buatan Uni Soviet tersebut. Tidak terlihat raut wajah takut dari para bocah saat menjalani latihan perang tersebut. Tidak hanya diajarkan menggunakan AK-47, tentara mini ini juga mengaku piawai membongkar pasang. Kesanggupan tersebut diungkapkan saat mereka ditanya oleh pelatih militer ISIS. (wartainfo.com)

4. ISIS cuci otak anak lima tahun untuk menjadi jihadis

Foto gambar isis anak anak latihan perang

Kelompok militan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) hari ini merilis sebuah video memperlihatkan mereka tengah melatih anak-anak laki-laki berusia sekitar lima tahun untuk menjadi jihadis. Dalam video propaganda itu anak-anak mengikuti pelatihan militer di sebuah kamp bernama Institut Al Farouq bagi pemula di Provinsi Raqqa, Suriah, seperti dilansir surat kabar the Daily Mail, Senin (23/2).

Video berdurasi sembilan menit itu menampilkan anak-anak berseragam militer tengah mengikuti instruksi pelatih mereka dalam barisan. Anak-anak itu semua mengenakan ikat kepala berlogo ISIS. Mereka menjawab pertanyaan instruktur mereka dengan gaya militer. Melalui video ini ISIS memperlihatkan bagaimana mereka 'mencuci otak' anak-anak tak berdosa itu. Dalam video itu juga diperlihatkan anak-anak itu mengikuti salat berjamaah dipimpin seorang imam dan di depan tempat imam bersujud itu ada dua senapan diletakkan menyilang.

"Mereka diajarkan bagaimana memakai senapan AK-47," kata pejabat keamanan Irak kepada stasiun televisi NBC News.

"Mereka juga memakai boneka untuk belajar memenggal kepala orang. Tak jarang mereka juga melihat proses pemenggalan itu berlangsung dan disuruh menenteng kepala korban supaya mereka belajar mengatasi rasa takut."

Sejak ISIS menguasai Raqqa, banyak warga memilih pergi meninggalkan rumah mereka karena takut dengan pemaksaan. Seorang ayah mengatakan dia sempat diancam karena menentang putra 13 tahunnya ikut pelatihan militer.

5. Anak militan ISIS sejak bayi dibiasakan dekat senjata api

Daftar kebiadaban kekejaman ISIS terhadap pada anak anak

Seorang ibu yang merupakan istri militan Negara Islam Irak dan Syam (ISIS) mengunggah foto bayi yang tertidur dekat senjata laras panjang. Sebagai keterangan, dituliskan 'Teroris Cilik' dan 'Generasi Kilafah'. Foto itu menunjukkan betapa mirisnya anak-anak tak berdosa yang dipaksa merangkul ekstremisme yang dianut orang tuanya. Foto-foto mengerikan ini berasal dari markas ISIS di kota Raqqa, Suriah.

Dalam foto ini, Abdullatif menginginkan anaknya kelak menjadi seperti bocah laki-laki anggota ISIS yang tewas di medan perang. "Tumbuhlah seperti dia dengan menerima kematian yang indah layaknya dia," tulis akun Umm Abdullatif, seperti dilansir dari Daily Mail.

Foto anak-anak kecil yang belum mengerti apa-apa sambil memegang senjata, sering sekali diunggah oleh para orang tua yang bergubung di ISIS. Beberapa foto diantaranya seorang gadis cilik berusia sekitar 3 tahun memegang senjata dan bergaya selayaknya militan ISIS yang akan berperang.

Kebanyakan ibu dari para anak-anak ISIS ini merupakan wanita muda asal negara Barat yang kemudian memilih hidup dibawah naungan ISIS. Bahkan ada seorang ekstremis yang bernama Umm Abdulatif, mengunggah foto seorang anak laki-laki yang mengenakan seragam militer dan menembakkan senapan serbu besar.

Dari berbagai laporan intelijen, terungkap banyaknya gambar lain dari anak-anak yang dieksploitasi oleh orang tua ekstremis. ISIS juga diketahui membuka sekolah bagi para pejuang yang datang ke Suriah dan Irak sambil membawa anak kecil. (wartainfo.com)

» Lima Kekejaman ISIS, Memperkosa Hingga Membakar Hidup HidupTawanan
» Fakta Mengerikan Tentang ISIS di Indonesia 

Category: Dunia, ISISTags:
obat viagra