Kenapa Sebelum Operasi Kita Diharuskan Puasa & Tidak Boleh Makan?

klg asli

berhasil

Foto Model Baju Perawat di Kamar Ruang Operasi Rumah Sakit

Wartainfo.com - Salah satu aturan baku dalam dunia kedokteran untuk menyelamatkan para pasiennya adalah harus berpuasa sebelum menjalani operasi. Biasanya puasa diharuskan selama enam sampai delapan jam sebelum operasi dimulai. Bagi masyarakat awam, hal ini tentu menjadi salah satu tanda tanya besar.

Bila Anda pernah menjalani operasi dan memerlukan tindakan anestesi, pasti dokter juga mewajibkan Anda berpuasa beberapa jam sebelum tindakan operasi.

Tidak makan atau minum 8-12 jam sebelum operasi adalah aturan yang diberikan dokter. Namun, tak banyak pasien yang tahu dengan jelas alasan tersebut.

Walau anestesi umum adalah tindakan penting untuk mengontrol rasa sakit dengan cara membuat pasien tidak sadar selama pembedahan, tetapi sebenarnya ada risiko di balik anestesi.

Dokter melarang makanan atau minuman beberapa jam sebelum operasi untuk mencegah pneumonia aspirasi, infeksi paru-paru yang diakibatkan oleh terhirupnya sesuatu (makanan, cairan, atau muntah) ke dalam saluran pernapasan.

Dalam mekenaisme normal, sebenarnya partikel kecil yang masuk ke saluran napas akan dikeluarkan oleh tubuh. Tetapi, pada orang yang lemah, keracunan, atau dalam keadaan tidak sadar karena pengaruh obat bius, kondisi ini bisa menutup saluran napas dan menyebabkan paru terinfeksi.

Selama puluhan tahun, anjuran berpuasa selalu diberikan oleh pasien yang akan menjalani operasi. Tapi, bukti-bukti terbaru menunjukkan tindakan tersebut mungkin berlebihan.

Faktanya, sekitar 50 persen ahli anestesi mengatakan mereka tak membutuhkan Puasa untuk operasi elektif (operasi terencana pada pasien penyakit menahun). Walau begitu, makanan padat sebaiknya tidak diberikan malam hari sebelum operasi. Cairan bening seperti air putih atau jus, dianggap aman untuk diminum paling tidak 4 jam sebelum operasi. (wartainfo.com)

Category: Kesehatan, Tahukah Kamu?Tags:
obat viagra

Jayabet